Penjelasan Konsep Diet Ketogenik Untuk Pemula

Posted on

Konsep Diet Ketogenik: Panduan Lengkap untuk Pemula

Penjelasan Konsep Diet Ketogenik Untuk Pemula

Menembus Misteri Diet Ketogenik

Diet ketogenik, seringkali disebut sebagai keto, telah mencuri perhatian banyak orang. Ini bukan hanya tren semata, tapi sebuah perjalanan mengeksplorasi cara baru dalam mengonsumsi makanan. Dalam artikel ini, kita akan mengupas tuntas tentang konsep diet ketogenik, menjawab pertanyaan umum, dan menawarkan panduan bagi pemula.

Apa Itu Diet Ketogenik?

Definisi Singkat
Diet ketogenik adalah pendekatan makan rendah karbohidrat dan tinggi lemak yang berfokus pada pembakaran lemak sebagai sumber energi utama, bukan glukosa dari karbohidrat.

Bagaimana Diet Ketogenik Bekerja?

Proses Metabolisme Ketosis
Ketika tubuh kekurangan glukosa, ia memulai proses yang disebut ketosis. Ketosis adalah kondisi metabolik di mana tubuh memecah lemak menjadi keton untuk digunakan sebagai energi.

Tanya Jawab Semantik

Q: Apakah diet ketogenik aman bagi semua orang?
A: Meskipun efektif untuk banyak orang, diet ketogenik mungkin tidak cocok untuk semua orang, terutama mereka yang memiliki kondisi kesehatan tertentu. Konsultasi dengan dokter adalah langkah yang bijaksana.

Q: Berapa lama saya harus mengikuti diet ketogenik?
A: Durasi diet ketogenik bervariasi tergantung pada tujuan individu. Beberapa orang mungkin mengikuti diet ini selama beberapa bulan, sementara yang lain mungkin memilih untuk menjadikannya gaya hidup jangka panjang.

Kesimpulan

Menggali Potensi Diet Ketogenik

Diet ketogenik menawarkan cara inovatif untuk menata ulang cara kita makan. Dengan fokus pada konsumsi lemak yang sehat dan pengurangan karbohidrat, diet ini membuka jalan untuk manfaat kesehatan yang signifikan, termasuk penurunan berat badan dan peningkatan energi.

Memulai Perjalanan Keto Anda

Menerapkan diet ketogenik mungkin terdengar menakutkan, tetapi dengan informasi dan sumber daya yang tepat, siapa pun dapat memulai perjalanan ini. Ingat, setiap langkah, tidak peduli seberapa kecil, adalah langkah menuju kesehatan yang lebih baik.

Dengan pendekatan yang informatif namun mudah dipahami, artikel ini diharapkan bisa menjawab rasa ingin tahu pembaca tentang diet ketogenik, sekaligus memberikan panduan awal yang bermanfaat bagi mereka yang tertarik untuk mencobanya.

Mari kita Ulas sedikit demi sedikit tentang Penjelasan Konsep Diet Ketogenik Untuk Pemula

Keto merujuk kepada Diet Keto (kependekan dari Ketogenik), sebuah pola makan yang menerapkan asupan rendah karbohidrat dengan batasan asupan maksimal tertentu.Iika kamu tidak tahu tentang ketosis, maka kamu akan bingung terombang-ambing di kemudian hari saat orang lain mengatakan ini dan itu. Kita buat analogi sederhana, Pertama-tama orang perlu sepakat dulu apa tangki bahan bakarnya.Jika tubuhmu seumpama sebuah mesin biologis, dimanakah kamu menyimpan bahan bakarmu? Dimanakah kamu meletakkan tangki bahan bakarmu?

Apakah di glikogen (glycogen) dan glukosa dalam darahmu? Ataukah di lemak tubuhmu (tidak peduli seberapapun kurusnya kamu)?
Apakah kamu akan mengatakan bahwa kamu menggunakan glukosa dalam darah dan menjadinnya sebagai tangki bahan bakarmu?
Jika demikian menurutmu, apakah kamu punya 500mg glukosa setiap hari dalam darahmu? Rasanya sih tidak, karena jika kadar
glukosa dalam darahmu sedemikian tinggi maka kamu sudah di rumah sakit. Karena tidak mungkin tangki bahan bakar itu diletakkan di
glikogen dan glukosa dalam darah, maka lemak tubuh lah tangki bahan bakar mesin tubuh.

Berikutnya, orang perlu sepakat apa bagian terpenting dari mesin biologis ini yang berfungsi sebagai motor penggerak
semua komponennya? Apakah si lengan yang kekar? Atau si kaki? Ataukah si jantung? Bukan! Semuanya dikontrol di dalam kepala oleh otak. Jadi
tidak peduli seberapa kuat kamu, jika kamu terkena serangan stroke, kamu cuma bisa terbaring di tempat tidur. Sesederhana itu.
Maka otak adalah organ yang paling penting bagi manusia.

Tetapi jika otak itu sedemikian penting, mengapakah dia dilapisi blood brain barrier (sawar darah otak) sehingga membuat lemak
tidak bisa menyeberang kepadanya padahal kita sepakat lemak adalah tangki bahan bakar tubuh kita? Bukankah aneh bahwa
setiap bagian tubuh bisa menggunakan lemak langsung, khususnya sel-sel yang memiliki mitochondria, dan sel-sel otak
punya mitochondria itu tetapi tidak bisa mengakses langsung lemak karena halangan blood brain barrier? Jika sekarang otak bisa mengenali lemak tubuh sendiri dalam arti bisa mengakses tangki bahan bakarnya sendiri melalui proses yang disebut ketosis, apakah salah dengan hal itu? Bukankah itu malahan suatu cara yang sangat alami supaya si motor bisa mengakses bahan bakarnya karena dia butuh pasokan
energi yang konstan?

Penjelasan tentang Makan Carbo dan Lemak
Jika kita makan karbohidrat maka karbohidrat akan dimetabolisme menjadi glukosa dan glukosa dalam darah akan meningkat. Insulin akan muncul untuk menormalkannya karena kehadiran glukosa dalam darah adalah hal genting (emergency) untuk segera diturunkan, sebab tubuh tidak suka kondisi hiperglikemia (kondisi dimana gula darah tinggi). Tidak peduli seberapa banyak karbohidrat yang kamu makan, jika tubuhmu masih sehat maka tubuhmu akan menurunkan gula darah hasil proses karbohidrat tersebut bahkan tanpa kamu harus lari atau melakukan banyak aktifitas. Itu diistilahkan sebagai tubuh menurunkan glukosa dalam darah secara post pandial (pp – ingat parameter lab darah glukosa 2 jam pp).

Jadi bagaimana mungkin berpikir untuk makan karbohidrat supaya hasil glukosanya bisa disimpan lalu dipakai dibutuhkan nanti-nanti sedangkan secara fisiologi glukosa dalam darah akan kembali normal dalam 3-4 jam setelah makan? Kalau tetap bersikeras menggunakan glukosa sebagai tangki penyimpan bahan bakar, maka kita tergantung pada kapasitas glikogen (simpanan glukosa) yang ada, terutama glikogen di liver (hati). Dan karena kapasitas glikogen terbatas, maka dia tidak dapat menampung semua glukosa hasil makan karbohidrat banyak-banyak tadi dan karenanya juga hanya bisa melayani kebutuhan energi yang terbatas.

Kapasitas glikogen yang sangat terbatas membuat glukosa yang
tidak tertampung tersebut kemudian disimpan dalam bentuk
lemak sebagai cadangan bahan bakar. Ironisnya kita tidak bisa
mengakses cadangan bahan bakar tersebut dan mesti makan
karbohidrat terus dan demikian berulang siklusnya menyimpan
cadangan tanpa bisa mengakses.
Kapasitas glikogen yang sangat terbatas hanya bisa melayani
kebutuhan energi yang terbatas juga, maka kita harus sarapan
dan sering-sering menambahkan karbohidrat untuk mengisi
ulang kapasitas glikogen yang terbatas tersebut demi supaya kita
bisa bertahan dalam sehari menegakkan tubuh dan melakukan
segala aktifitas fisik.

Tetapi jika kita tidak makan karbohidrat lagi, maka kita akan
mengandalkan pada simpanan lemak cadangan bahan bakar
tersebut untuk apapun proses di tubuh. Termasuk untuk
membuat glukosa secara mandiri atau mengoperasikan pabrik
glukosa sendiri, lewat proses gluconeogenesis sebanyak
kebutuhannya.
Tubuh menjalankan hampir semuanya menggunakan lemak, jika
kita tidak makan karbohidrat lagi.
Tubuh jadi mampu menciptakan keseimbangan homeostatis
secara endosentrik (dari internal).
Tubuh jadi mampu menarik (menarik cadangan bahan bakar),
tubuh tidak perlu mendorong (mendorong cadangan bahan
bakar) lagi.

Kemampuan menarik cadangan bahan bakar inilah yang mau
kita dapatkan dari ketosis.
Karena jika kita punya kemampuan menarik tersebut, maka kita
mampu mengenali lemak tubuh sendiri, dan otak akan seolah
berteriak: Eureka! Aku bisa melihat semuanya sekarang. Aku
bisa melihat keton. Aku bisa melihat semua tangki bahan bakar.
Kemana saja aku selama ini sehingga tidak bisa melihatnya?
Tentu saja tidak bisa melihatnya, karena sebelumnya masih
menggunakan glukosa.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *